Hukum Baru Makau: Terlalu Dini untuk Dirayakan

Undang-undang baru yang diusulkan untuk kasino Makau telah dipublikasikan, dan operator kasino yang ada – dan investor mereka – telah menarik napas lega. Pemerintah telah menjelaskan bahwa tidak akan ada lebih dari enam konsesi kasino, yang dibaca oleh keenam perusahaan sebagai “kami akan diperbarui.”

Mungkin begitu. Secara politik dan hukum, akan terlalu sulit untuk membuang salah satu operator saat ini.

Di bawah hukum Makau, begitu konsesi kasino berakhir, kasino itu sendiri, bersama dengan meja permainannya, mesin slot, dan semua peralatan lainnya, “kembali” ke pemerintah Makau. Dan hukumnya jelas, perusahaan kasino tidak menerima kompensasi nol. Apa perusahaan Amerika akan bersedia berinvestasi di China di masa depan jika RRC berkata, “Terima kasih untuk kasino bernilai miliaran dolar. Sekarang pergilah.”

Memberikan konsesi kasino kepada operator baru akan menciptakan masalah besar baik bagi yang kalah maupun yang menang. Operator keluar masih akan memiliki hotel, toko, dan sewa tanah. Tapi itu hampir tidak ada artinya tanpa kasino, kecuali bagi satu pihak yang sangat berkepentingan. Pemegang konsesi yang baru sekarang akan memiliki kasino, tetapi tidak berhak untuk masuk tanpa izin melalui hotel pemegang konsesi lama untuk sampai ke sana. Jadi ia harus mencoba dan membeli hotel di sekitarnya atau menghabiskan waktu bertahun-tahun dan ratusan juta dolar untuk membangun kasino/hotel yang sama sekali baru. Pemerintah Makau pasti ingin menghindari kekacauan ini.

Tapi mungkin masih terlalu dini untuk merayakannya. Ada banyak pertanyaan besar yang belum terjawab. Misalnya, berapa banyak pemegang konsesi harus membayar agar kasino mereka tetap terbuka?

Pada 26 Juni 2022, semua konsesi kembali ke Makau. Perusahaan kasino kemudian harus membayar konsesi 10 tahun berikutnya.

Pada tahun 2001, konsesi berakhir di Grand Lisboa, perusahaan unggulan Stanley Ho, SJM, dan kasino dikembalikan ke Makau. Pemerintah segera memperbarui konsesi. Tapi itu mengharuskan SJM untuk membayar pembaruan, pada dasarnya, membeli kasino yang telah dibangunnya.

Komite Evaluasi pemerintah menggunakan rumus untuk menilai hotel, bukan kasino, dan menghasilkan harga MOP 75,86 juta (US$9,5 juta). Itu, tentu saja, sangat kecil.

Saya berharap Makau akan bertanya – meskipun “meminta” mungkin bukan kata yang tepat, karena tidak akan ada negosiasi – setidaknya US$100 juta untuk kasino seukuran Venesia. Konsesi baru berlaku selama 10 tahun. Jadi, ini berarti Las Vegas Sands hanya akan membayar $10 juta per tahun untuk haknya mengoperasikan salah satu kasino paling sukses di dunia.

Bahkan, saya berharap Macau akan meminta lebih banyak lagi. Setiap pemerintah di dunia yang telah melegalkan kasino yang sukses telah menuntut lebih banyak uang dari operatornya ketika lisensi muncul untuk pembaruan. Biasanya dengan menaikkan pajak. Tetapi Makau mengumumkan bahwa mereka bertahan dengan tarif pajak efektif 39% yang sudah tinggi.

Jadi, itu akan menjual kembali konsesi kepada pemiliknya saat ini. Plus, sekarang secara eksplisit mengharuskan operator kasino untuk berinvestasi dalam program di bawah deskripsi yang tidak jelas tentang “sifat pendidikan, ilmiah dan teknologi, perlindungan lingkungan, budaya, dan olahraga.”

Dugaan saya, ini berarti memberikan ratusan juta dolar kepada Universitas Makau dan sekolah-sekolah lain, menghabiskan banyak uang untuk angkutan massal dan membangun arena dan stadion sepak bola.

Ada pembatasan lain yang diusulkan, terutama pada junket, yang akan merugikan kamar VIP. Pada saat yang sama, Kepala Eksekutif Makau akan meminta pembayaran jika meja dan mesin permainan kasino tidak menghasilkan cukup uang. Dan setiap kasino akan memiliki batasan berapa banyak permainan yang diizinkan untuk beroperasi.

Yang paling penting yang tidak diketahui adalah seberapa banyak Macau akan ikut campur dalam aktivitas perusahaan kasino di luar China. Undang-undang yang diusulkan bahkan tampaknya mengatakan bahwa anak perusahaan kasino Makau tidak dapat berbagi pendapatan dengan perusahaan induk Amerika mereka.

Tidak ada gunanya bagi perusahaan AS untuk memiliki kasino di Makau jika yang dapat diperolehnya hanyalah biaya manajemen.

© Hak Cipta 2022, semua hak dilindungi undang-undang di seluruh dunia. Perjudian dan Hukum® adalah merek dagang terdaftar dari Profesor I. Nelson Rose, www.PerjudianDanHukum.dengan.

Author: blogadmin

Leave a Reply

Your email address will not be published.