Tanda-Tanda Overdosis Heroin | Cara Mengobati Overdosis Heroin

Heroin adalah obat opioid terlarang yang terbuat dari morfin yang umumnya berbentuk bubuk putih atau coklat atau bentuk lengket hitam yang disebut heroin tar hitam. Orang sering mendengus, menyuntikkan, atau mengisap heroin untuk mendapatkan tinggi, dan heroin juga sering dicampur dengan obat lain seperti kokain untuk meningkatkan efek masing-masing.1

Penggunaan heroin kronis dapat menyebabkan toleransi, yang berarti Anda membutuhkan jumlah yang lebih tinggi untuk mencapai efek menyenangkan yang sama. Saat Anda menggunakan heroin dalam jumlah yang semakin tinggi, risiko overdosis Anda meningkat. Anda juga dapat overdosis jika Anda menggunakan heroin yang tanpa sadar dipotong dengan opioid sintetik yang mematikan seperti fentanyl atau carfentanil.

Tanda dan Gejala Overdosis Heroin

Overdosis heroin terjadi ketika Anda menggunakan heroin dalam jumlah beracun yang tidak dapat ditangani oleh tubuh dan otak Anda, menghasilkan reaksi yang mengancam jiwa.

Penting untuk mengetahui tanda-tanda overdosis heroin sehingga Anda dapat segera mencari bantuan untuk diri sendiri atau orang lain. Tanda-tanda overdosis heroin meliputi:2,3

  • Tidak sadar atau koma
  • Perlambatan atau berhenti bernapas
  • Tentukan murid
  • muntah
  • Ketidakmampuan untuk berbicara
  • Detak jantung lemah
  • Anggota badan lemas
  • Kulit pucat
  • Bibir dan kuku kebiruan

Jika seseorang menunjukkan tanda-tanda overdosis heroin ini, segera hubungi 911 dan berikan nalokson (Narcan) jika tersedia.

Faktor Risiko Overdosis Heroin

Meskipun siapa pun yang menggunakan heroin atau opioid lain berisiko mengalami overdosis, orang atau praktik tertentu meningkatkan risiko itu secara signifikan. Faktor risiko overdosis heroin meliputi:2

  • Menyuntikkan heroin
  • Memiliki kecanduan heroin
  • Kambuh dengan heroin setelah periode pantang, seperti mengikuti pengobatan detoks atau kecanduan
  • Menggabungkan heroin dengan depresan sistem saraf pusat lainnya, seperti alkohol atau benzodiazepin
  • Memiliki kondisi medis yang terjadi bersamaan, seperti penyakit hati atau paru-paru atau HIV

Selain itu, pria dan orang dengan status sosial ekonomi rendah lebih mungkin untuk overdosis heroin daripada wanita dan orang dengan status sosial ekonomi yang lebih tinggi.2

tanda-tanda overdosis Heroin

Cara Mengobati Overdosis Heroin

Hubungi 911 segera jika Anda mengenali tanda-tanda overdosis heroin. Pastikan Anda tetap bersama orang tersebut sampai petugas medis tiba.

Naloxone (Narcan) adalah obat pembalikan overdosis opioid yang menyelamatkan jiwa yang dengan cepat memulihkan pernapasan pada seseorang yang overdosis heroin. Berikan nalokson jika Anda memilikinya. Setelah Anda memberikannya, pantau tanda-tanda vital orang tersebut. Efeknya berlangsung antara 30 dan 90 menit, yang berarti Anda mungkin perlu memberikan dosis Narcan lagi jika tanda-tanda overdosis heroin kembali.3

Naloxone hadir dalam dua jenis utama:4

  • Semprotan hidung dalam kemasan (Narcan): Formulasi ini lebih mudah diberikan oleh orang awam karena merupakan semprotan hidung, dan dilengkapi dengan petunjuk langkah demi langkah.
  • Dapat disuntikkan: Ada beberapa formulasi nalokson injeksi, tetapi yang paling umum adalah pilihan intramuskular. Beberapa responden pertama mungkin menyuntikkan nalokson secara intravena atau di bawah kulit.

Dimana Membeli Naloxone (Narcan)

Narcan relatif mudah diakses, meskipun di mana dan bagaimana Anda bisa mendapatkannya tergantung di mana Anda tinggal. Di sebagian besar negara bagian, Anda dapat membeli Narcan tanpa resep di CVS, Rite Aid, dan Walgreens. Anda hanya perlu mendekati apoteker dan bertanya dan mereka akan membagikannya untuk Anda, serta mendidik Anda tentang cara menggunakannya.

Jika Anda tinggal di negara bagian yang tidak menawarkan Narcan yang dijual bebas, Anda dapat memperoleh resep dari dokter Anda dan kemudian mengisinya di apotek.

Penarikan Segera Setelah Overdosis Heroin

Pemberian nalokson atau Narcan kepada seseorang yang menunjukkan gejala overdosis heroin dapat menyebabkan mereka segera putus obat. Artinya akan muncul gejala putus heroin yang menyakitkan, antara lain:3,4

  • Detak jantung cepat
  • Keringat berlebihan
  • Demam
  • Merinding
  • Mual dan muntah
  • Diare
  • Tremor
  • Depresi
  • Nyeri otot
  • Hidung berair dan mata berair
  • Pupil-pupil terdilatasikan
  • Menguap
  • Insomnia

Betapapun tidak menyenangkannya gejala putus heroin, biasanya tidak mengancam jiwa dan risiko kematian akibat overdosis jauh lebih besar—jadi jangan biarkan potensi putus obat menghalangi Anda untuk menggunakan Narcan.

Selain itu, di rumah sakit, tim perawatan akan memberikan obat putus obat opioid, seperti metadon atau buprenorfin, yang akan mengelola gejala putus obat dan mengidam heroin untuk memastikan kenyamanan Anda.

Transisi ke Rehabilitasi Setelah Overdosis Heroin

Overdosis heroin dapat menunjukkan bahwa Anda atau orang lain sedang berjuang dengan kecanduan heroin dan mungkin mendapat manfaat dari rehabilitasi. Setelah staf medis membantu Anda mencapai stabilisasi medis di rumah sakit, mereka mungkin merujuk Anda ke program rehabilitasi heroin yang dapat membantu Anda menghindari narkoba.

Rehabilitasi heroin rawat inap adalah pilihan yang lebih intensif dan mengharuskan Anda tinggal di fasilitas tersebut selama program perawatan. Ini sangat terstruktur dengan rutinitas yang ketat, yang memungkinkan Anda untuk fokus pada pemulihan Anda tanpa gangguan kehidupan sehari-hari. Pada program perawatan heroin rawat inap, rencana perawatan Anda mungkin termasuk modalitas dan terapi, seperti:

  • Terapi perilaku
  • Psikoterapi
  • Konseling kelompok
  • Terapi keluarga
  • Perawatan berdasarkan informasi trauma
  • Terapi seni kreatif
  • Pijat terapi
  • Meditasi atau yoga
  • Kelas edukasi narkoba
  • Kelas pencegahan kambuh
  • Mendukung pertemuan kelompok
  • Perencanaan pasca perawatan

Perawatan rawat inap dapat bermanfaat bagi siapa saja, tetapi mungkin direkomendasikan secara khusus untuk individu dengan kecanduan heroin yang parah, kecanduan polydrug, atau gangguan kesehatan mental yang terjadi bersamaan. Sebaliknya, program rawat jalan lebih fleksibel dan memungkinkan Anda untuk tinggal di rumah sambil menghadiri terapi dan konseling di siang hari di fasilitas. Jika Anda menjalani rute rawat jalan, pastikan untuk mengelilingi diri Anda dengan sistem dukungan keluarga dan teman yang sadar dan memberdayakan.

Untuk bantuan menemukan rehabilitasi heroin yang tepat untuk Anda, hubungi saluran bantuan kami di 1-800-429-7690. Salah satu spesialis dukungan perawatan kami akan dengan senang hati membantu Anda.

Risiko Overdosis Setelah Detox atau Rehab

Penting untuk dicatat bahwa begitu Anda mengalami periode pantang, seperti setelah detoksifikasi atau rehabilitasi, Anda berada pada peningkatan risiko overdosis heroin. Ini karena toleransi Anda menurun selama periode pantang Anda, yang berarti Anda membutuhkan lebih sedikit heroin untuk menjadi tinggi. Namun, banyak orang yang kambuh tidak menyadari hal ini dan akan kembali menggunakan jumlah heroin yang sama dengan yang mereka gunakan sebelum detoks atau rehabilitasi. Ini sangat berbahaya dan dapat mengakibatkan overdosis, koma, dan kematian.

Jika Anda dalam pemulihan dari kecanduan heroin dan mengalami pemicu kekambuhan, segera cari dukungan tambahan. Hubungi sponsor atau terapis Narcotics Anonymous (NA), hadiri pertemuan tambahan, jadwalkan sesi konseling tambahan, atau bahkan kembali ke pusat perawatan rawat inap.

Sumber Daya Overdosis Heroin

  1. Institut Nasional Penyalahgunaan Narkoba. (2021). Fakta Narkoba Heroin.
  2. Organisasi Kesehatan Dunia. (2021). Overdosis Opioid.
  3. Institut Nasional Penyalahgunaan Narkoba. (2021). Fakta Obat Nalokson.
  4. Asosiasi Psikiatri Amerika. (2013). Manual diagnostik dan statistik gangguan mental (edisi ke-5).

Siap Mendapatkan Bantuan?

Biarkan tim Penasihat Ketergantungan kami membantu menemukan Rehabilitasi yang Tepat untuk Anda!

Author: blogadmin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *